Monday, 1 June 2020

Pembelajaran Jarak Jauh untuk Siswa belajar di rumah Tanpa Internet

Assalmualaikum sahabat edukasinfo, kemungkinan masih banyak guru yang masih vakum selama pandemi covid -19, dikarenakan kekurangan dan minimnya fasilitas yang mendukung untuk menerapkan learning from home. Misalnya, tidak semua siswa memiliki laptop dan handphone canggih, tidak mampu membeli pulsa paket internet, tidak ada jaringan internet di daerah terpencil dan sebagainya. Contohnya, di kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) Provinsi Sumatera Selatan, melalui pengamatan kami, sedikit sekali sekolah yang menerapkan belajar tatap muka online, itupun hanya sekolah menengah saja, dan bagi anak-anak yang notabene orang tua mereka punya fasilitas tersebut. Sedangkan di Sekolah Dasar (SD), rata-rata belajar melalui tugas yang diberikan oleh guru melalui buku tanpa ada kontak harian secara online.

Saat ini, masa belajar di rumah masih diperpanjang lagi hingga tanggal 13 Juni 2020, sedangkan sebelumnya direncanakan masa belajar dirumah berakhir hari ini tanggal 1 Juni 2020 dan masuk sekolah tanggal 2 Juni 2020. Transisi ke lingkungan belajar yang terpencil, terutama selama masa ketidakpastian, bukanlah hal yang mudah. Distrik sekolah harus siap untuk menghadapi berbagai tantangan - mulai dari menangani ancaman privasi data di ruang kelas virtual hingga memastikan bahwa para pendidik dipersiapkan untuk mengajar di lingkungan online.

Tetapi bahkan sebelum meluncurkan inisiatif teknologi untuk mengalihkan pembelajaran dan pengajaran online, distrik sekolah harus menilai apakah siswa dan guru memiliki perangkat dan konektivitas internet yang diperlukan untuk berhasil menggunakan alat belajar jarak jauh. Di dalam laporan EducationSuperHighway 2019 , 99 persen sekolah di seluruh negeri memiliki bandwidth yang cukup untuk mendukung pembelajaran digital di kelas dan dapat meningkatkan skala jaringan mereka saat dibutuhkan. Namun 14 persen anak usia sekolah - sekitar 7 juta - masih tinggal di rumah tanpa akses internet, menurut data federal terbaru. Sedangkan di Indonesia sendiri, menurut laporan situs Databoks, bahwa data Statista 2019 menunjukkan pengguna internet di Indonesia pada 2018 sebanyak 95,2 juta, tumbuh 13,3% dari 2017 yang sebanyak 84 juta pengguna. Pada tahun selanjutnya pengguna internet di Indonesia akan semakin meningkat dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 10,2% pada periode 2018-2023. Pada 2019 jumlah pengguna internet di Indonesia diproyeksikan tumbuh 12,6% dibandingkan 2018, yaitu menjadi 107,2 juta pengguna.

Namun, menurut Micah Castelo salah seorang editor web untuk  EdTech:  Focus on K-12 menyebutkan  survei terbaru para pengawas yang  dilakukan oleh The School Superintendents Association menunjukkan bahwa 81 persen dari mereka yang menjawab mengatakan bahwa kurangnya akses internet menghalangi mereka untuk beralih ke lingkungan belajar yang sepenuhnya online, menjadikannya penghalang teratas. "Bahkan saat ini, tidak ada dana untuk membawa internet ke rumah bagi siswa yang tidak memiliki akses ke sana, jadi ketika datang ke pembelajaran jarak jauh, kabupaten benar-benar hanya memiliki beberapa pilihan," kata Frankie J. Jackson, direktur inisiatif strategis untuk Texas CTC K-12 Council dan K-12 CTO independen. 

Begitu juga, kenyataannya di Indonesia, tidak semua masyarakat di Indonesia memiliki kemampuan berselancar di internet sebagaimana yang disebutkan oleh Dwi Hadya Jayani sebagai penulis di situs Databoks. Seperti, yang terjadi di kabupaten Muratara sendiri, anak-anak usia sekolah tidak semuanya dapat menikmati akses internet. Hal ini juga karena tidak semua anak-anak yang sekolah memiliki fasilitas yang mendukung untuk internetan.

Nah, sahabat, jika keadaannya demikian cara yang dapat dilakukan oleh seorang guru dalam mengajar tanpa menatap siswa-siswi mereka adalah dengan cara menerapkan pembelajaran jarak jauh tanpa internetan. 

Tidak dapat disangkal bahwa internet memiliki potensi untuk meningkatkan kualitas pendidikan bagi siswa, terutama dalam pengaturan pembelajaran jarak jauh. Dengan internet, siswa dan guru memiliki kebebasan untuk menggunakan alat dan platform digital untuk melanjutkan pembelajaran, kolaborasi, dan komunikasi satu sama lain di luar kelas.

Jadi, ketika sekolah meluncurkan rencana pembelajaran jarak jauh, beberapa juga telah menyediakan hotspot seluler dan sarana komunikasi internet nirkabel lainnya di komunitas mereka. Tapi itu bisa mahal, kata Jackson. Yang lain telah bekerja dengan perusahaan telekomunikasi untuk membuat akses internet tersedia seperti utilitas untuk siswa dan keluarga mereka, katanya.

Ada juga pilihan untuk membuat dan mendistribusikan paket fisik dibawa pulang, lembar kerja kertas dan buku, serta bermitra dengan stasiun televisi lokal  untuk menyiarkan program pendidikan . Itu adalah cara utama untuk membuat pembelajaran jarak jauh lebih mudah diakses, terutama jika siswa tidak dapat pergi ke perpustakaan atau tempat umum terdekat untuk mendapatkan akses internet dan melakukan pekerjaan mereka.

Tetapi untuk kabupaten dengan program satu-ke-satu atau kemampuan untuk meminjamkan perangkat elektronik, masih ada cara untuk menggunakannya untuk pembelajaran jarak jauh tanpa akses internet.

Jadikan Remote Learning lebih mudah diakses dengan fitur offline

Bulan Maret 2020 lalu,  Google  merilis sebuah  blog  tentang bagaimana siswa dapat terus menggunakan Chromebook dan G Suite untuk Pendidikan bahkan jika mereka tidak memiliki internet. Tim TI dapat  mengatur akses offline  pada perangkat untuk semua orang, tetapi mereka akan membutuhkan akses online untuk melalui proses tersebut, tulis Jeff Kurtz, insinyur solusi untuk Google for Education.

Mereka juga dapat mengaktifkan akses offline untuk aplikasi G Suite seperti Drive dan Kalender. Plus, ada  ekstensi luring Google Documents  dapat mereka unduh di browser Chrome, yang memungkinkan siswa dan guru untuk mengakses materi pada aplikasi produktivitas - seperti Google Documents, Spreadsheet, dan Slide - tanpa internet. Siswa juga dapat mengunduh dokumen dan kuliah dari Kelas dan Drive dan mengaksesnya di rumah di perangkat apa pun.

Selain itu, masih ada banyak kegiatan yang dapat dilakukan siswa di Chromebook mereka, bahkan jika mereka tidak memiliki akses online, dari mengambil dan mengedit foto dan video hingga membuat catatan menggunakan aplikasi Google Keep, tulis Kurtz. Guru juga dapat membuat kegiatan dan proyek alternatif untuk siswa tanpa akses internet dengan menggunakan aplikasi yang memiliki opsi offline di Chromebook App Hub atau Chrome Web Store, seperti Screencastify dan Soundtrap for Education.

Cara mudah lain untuk menggunakan Chromebook offline adalah dengan menyimpan file ke USB flash drive dan menyimpan halaman web untuk dilihat secara offline, bagikan Ryan Stanley, direktur teknologi di Southeast Regional Resource Center di Juneau, Alaska, dalam  panduan sumber daya . Ada juga sistem manajemen pembelajaran seperti Schoology dan edX yang memiliki mode offline yang memungkinkan siswa mengunduh materi saat terhubung ke Wi-Fi, lalu mengakses versi offline yang hanya melihat.

Setiap kepala sekolah harus siap untuk berpikir kreatif ketika mengembangkan rencana pembelajaran jarak jauh yang dapat diakses oleh semua siswa. Namun, walaupun pembelajaran jarak jauh dengan cara ini bisa dilakukan namun tidak semua siswa dapat melakukannya.

NATA ANTORIUS

About NATA ANTORIUS

Assalamualaikum, perkenalkan penulis saat ini mengajar di SD Negeri 6 Muara Rupit Kecamatan Rupit Kabupaten Musi Rawas Utara. Website ini berisi artikel mengenai aplikasi pendidikan dan hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan.

No comments:
Write komentar

Terima Kasih